Gaya HidupPeristiwa

Mesin Kehabisan Bahan Bakar, Kapal Yacht Berbendera Norwegia Bersandar di Serangan

Denpasar – Sebuah kapal Yacht yang diawaki WNA asal Norwegia mengalami mati mesin di sekitar Perairan Selat Badung, Minggu (28/4). Ciri-ciri kapal, berwarna putih dengan panjang 17 meter, dan berbendera Norwegia. Pria dengan inisial TS, usia 50 tahun, berlayar dari Dili (Timor Leste) hendak menuju Serangan, Denpasar.

Informasi awal diterima Kantor Pencarian dan Pertolongan Denpasar (BasarnasBali) pada Pukul 18.20 WITA dari rekan korban.

“Keterangan pelapor menyebutkan bahwa penyebab mesin kapal mati karena kehabisan bahan bakar,” ujar Kepala Kantor Basarnas Bali I Nyoman Sidakarya Senin, (29/4).

Perkiraan perhitungan, posisi kapal berada di koordinat 8°50.297’S  115°22.168’E. Bersamaan dengan pemberangkatan personil  pada malam kemarin, koordinasi dengan pihak agen kapal juga terus diupayakan. Untuk bisa memantau posisi kapal yacht, petugas siaga melakukan komunikasi secara berkala  dengan VTS Benoa .

Baca Juga:  Hilang Sehari, Tim SAR Cari Warga Desa Bantiran, Kecamatan Pupuan

Tim SAR yang berjumlah 6 orang, bergerak dari Pelabuhan Benoa dengan menggunakan Rigid Inflatabel Boat (RIB).

“Tim langsung bergerak menuju perkiraan lokasi, tentunya pergerakan malam kemarin cukup beresiko dengan situasinya jarak pandang terbatas,” jelasnya.

Pada Pukul 23.16 WITA tim SAR tidak dapat melanjutkan pencarian karena terkendala kondisi alun mencapai 2 hingga 4 meter.

Pada Senin pagi tim kembali bergerak melakukan pencarian dan lepas sandar dari Pelabuhan Benoa pada Pukul 07.00 WITA. Tak lama berselang kembali diperoleh informasi dari VTS Benoa bahwa kapal Yacht terdeteksi sudah memasuki Perairan Serangan. Selanjutnya tim SAR melakukan pengecekan ke lokasi dan pada pukul 07.45 Wita telah menemukan kapal yacht tersebut. Dimana posisi sudah berada mendekati Serangan.

Baca Juga:  Kejurnas Voli Di Gor Debes Libatkan Peserta Dari 15 Provinsi

“Ia berhasil berlayar dengan membuka layar kapal dan mengandalkan angin hingga bisa sampai dengan selamat,” ujar Sidakarya.

Selanjutnya RBB (Rigit Bouyancy Boat) merapat ke Kapal Yacht dan memberikan bantuan bahan bakar. Pergerakan kapal terus dipantau hingga akhirnya sudah merapat di Pelabuhan Serangan. (CB.1)

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button